Tag Archives: hon

honk! honk! pekanbaru to bukittinggi – indonesia

Day 1: Kluang Railway – LCCT – 0123

Tak pernah sebelumnya kami travel dengan keretapi. Sebelum-sebelum ni dengan kenderaan rasmilah, kereta aku saja. Plan asal memang nak gunakan keretapi dari Kluang ke Bangkok. Tapi memandangkan jarak masa cuti yang agak pendek, terpaksalah plan ke Bangkok di ubah. Jadi kami naik keretapi dari Kluang Railway Station ke KL Sentral. 5 Jam perjalanan. Bukan senang nak tidur dalam koch katil Senandung Sutera KTMB bagi orang yang memang susah nak tidur macam aku. Dah sejam perjalanan goyang-goyang, paksa mata tidur jugak, baru dapat lelap lena. Mujur pukul 5.20am sedar. Sempat sahur kacang gajus, murtabak Abu Hurairah & tamar sedikit. Jam 7 dah sampai KL Sentral.

Dari KL Sentral kami naiki ERL ke Salak Tinggi dan transit bas LCCT. Agak awal sampai LCCT. Selepas check in, terus melepak di terminal sampai 10am. Nama Napi dipanggil tak semena2, setahu kami waktu penerbangan 10.25am, tapi seawal 10am dah dipanggil. Serta-mertalah naik kapal udara asia ni. Last 2 years aku pernah naik Air Asia ke Kedah. Itu kali pertama naik Air Asia. Sebelum2 ini tidak. Tapi kali ni terasa sempit yang amat. Nasib baik perjalanan cuma +/- 1 jam saja sampai ke Pekanbaru.

Setiba di sini, tak terus check in. Pusing Pekanbaru serupa takda hala tuju. Panas. Memenatkan. Aku tak pernah alami suasana bunyi bising hon tanpa henti seperti ni. Kalau di Malaysia hon dibunyikan bila betul2 tak tahan dengan pemandu lain atau warning terakhir. Tapi berlainan teramat sangat di Indonesia. Hon dibunyikan hampir setiap masa. Tak ada apa2 sebabpun mesti nak tekan hon. Pada mulanya memang sangatlah terganggu. Tapi bila tengok cara pemanduan disini, barulah aku faham. Hon dibunyikan sebagai langkah berjaga-jaga. Orang yang di hon pun tak kesah je bila kena hon, kalau kita mungkin dah maki hamun balik. Betul?

Aku sangat respect dengan cara pemanduan kat sini. Tak banyak lampu isyarat. Terlalu banyak kenderaan. Kemungkinan berlaku kemalangan tu sangat tinggi, tapi tak pernah sekalipun terjumpa kecelakaan disini. Beda bener deh. Diorang sangat alert bila pemandu lain tiba-tiba aja nak buat u-turn di tengah jalan atau masuk simpang secara tiba-tiba. Hatta pemandu motor perempuan sekalipun. Tahap kesabaran diorang memang tinggi.

Puas berjalan, kami cari hotel berdekatan. Mulanya naik angkut-angkut, kemudiannya jalan kaki saja. Angkut-angkut menyeksakan orang yang teramat tinggi seumpama aku. Tiba di hotel, kami berehat, tidur. Sedar-sedar dah jam 6pm. Buka puasa 7pm. Kelam kabut aku kejar Faiz & Napi untuk berbuka.

Menu berbuka puasa disini hari pertama – Gurami bakar. Waduh enak! Seterusnya mundar mandir sekitar bandar. Makan Satey Padang & Mee Pangsit. Menu yang tak pernah jumpa di negeri sendiri, mestilah sedap.

Kami banyak buang masa & duit nak setup line telefon & internet mobile disini. Yang sudahnya tak berhasil. Kecewa. Nasib baik dapat akses internet dengan senang di hotel.

Day 2? Sambung nanti ya ibu-ibu bapak bapak. Ngantuk deh…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...